Lapangan Gas di Wilayah Otonomi Kurdistan Utara Irak Milik Emirat Diserang Drone, 4 Pekerja Yaman Tewas

Avatar photo

- Pewarta

Sabtu, 27 April 2024 - 17:19 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lapangan gas yang diserang terletak di antara Kota Kirkuk dan Sulaymaniyah, di wilayah yang dikelola oleh otoritas Kurdi.(Dok. Voaindonesia.com)

Lapangan gas yang diserang terletak di antara Kota Kirkuk dan Sulaymaniyah, di wilayah yang dikelola oleh otoritas Kurdi.(Dok. Voaindonesia.com)

INFOESDM.COM — Pihak berwenang mengatakan empat pekerja Yaman tewas pada Jumat (26/4/2024).

Dalam serangan pesawat nirawak atau drone di kompleks gas milik Emirat di wilayah otonomi Kurdistan utara Irak.

Kompleks Khor Mor milik perusahaan Uni Emirat Arab, Dana Gas, telah diserang beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir, tetapi serangan drone pada Jumat adalah serangan mematikan pertama.

“Empat pekerja Yaman tewas dan lapangan minyak rusak parah,” kata juru bicara pemerintah daerah Kurdistan, Peshawa Hawramani.

“Dia mengatakan serangan itu akan menyebabkan “pemadaman listrik.”

“Serangan berulang-ulang ini harus dihentikan,” tambah Hawramani.

Dia meminta pemerintah federal di Baghdad untuk “menemukan pelaku aksi teroris ini.”

Pasukan keamanan Irak mengatakan mereka membentuk komite investigasi untuk menyelidiki serangan itu, dan bertekad akan menghukum “agresor”.

Sebuah drone menghantam lokasi sekitar pukul 18.45. waktu setempat (1545 GMT), kata Ramak Ramadan, Bupati Chamchamal, lokasi kompleks Khor Mor berada.

Dia mengatakan serangan itu menargetkan tangki penyimpanan bahan bakar.

Serangan itu mengganggu pasokan gas ke pembangkit listrik di wilayah tersebut, mengakibatkan kehilangan daya listrik sebesar 2.500 megawatt, kata otoritas listrik setempat.

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

Upaya sedang dilakukan untuk memperbaiki kerusakan dan memulihkan pasokan gas, imbuh otoritas listrik itu, dalam sebuah pernyataan.

Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab.

Pihak berwenang Kurdi mengecam serangan itu dan meminta pemerintah federal di Baghdad mencari cara untuk mencegah serangan lebih lanjut.

“Serangan-serangan ini mengancam perdamaian dan stabilitas negara,” kata Presiden regional Nechirvan Barzani.

Barzani mendesak pemerintah federal di Baghdad untuk “melakukan tugas mereka dalam menghentikan serangan-serangan ini, menemukan pelaku apa pun afiliasinya, dan menghukum mereka.”

Lapangan gas yang diserang terletak di antara Kota Kirkuk dan Sulaymaniyah, di wilayah yang dikelola oleh otoritas Kurdi.

Demikian, sebagaimana dikutip dari laman resmi VOA Indonesia.***

Berita Terkait

Rusia akan Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Pertama di Kawasan Asia Tengah di Uzbekistan
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 29 Mei 2024 - 07:41 WIB

Rusia akan Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Pertama di Kawasan Asia Tengah di Uzbekistan

Sabtu, 27 April 2024 - 17:19 WIB

Lapangan Gas di Wilayah Otonomi Kurdistan Utara Irak Milik Emirat Diserang Drone, 4 Pekerja Yaman Tewas

Berita Terbaru