Kapasitas Geotermal Kamojang Capai 235 MW Mampu Pasok Listrik untuk 260.000 Rumah Tangga di Jabar

Avatar photo

- Pewarta

Kamis, 27 Juni 2024 - 07:22 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Geothetmal Kamojang dikelola oleh PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. (Dok. Pge.pertamina.com)

Geothetmal Kamojang dikelola oleh PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. (Dok. Pge.pertamina.com)

DUNIAENERGI.COM – Kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga panas bumi Kamojang saat ini sudah mencapai 235 Megawatt (MW) yang dihasilkan dari 5 unit PLTP.

Setidaknya dengan kapasitas yang besar geotermal Kamojang mampu memasok listrik untuk sekitar 260.000 rumah tangga sekitar Jawa Barat dan mengurangi emisi CO2 hingga 1,2 juta ton per tahun.

Capaian realisasi tersebut didapatkan secara aman, minim risiko dan berwawasan lingkungan.

Salah satunya dikarenakan sebelum melakukan eksplorasi yang ekstensif akan dilakukan pendahuluan survei gaya berat.

Manajer Eksploitasi Geosains PT. Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGE) R.M. Tofan Sastranegara menyampaikan hal itu, Rabu (26/6/2024)

Dia menyampaikan setelah pertemuan ke-7 Konsorsium Gayaberat Indonesia (KGI) di Kamojang, Garut, Jawa Barat.

Secara teknis risiko kegiatan eksplorasi yang ekstensif seperti kegagalan menemukan sumber daya panas bumi dapat diminimalisir.

Melalui survei gaya berat yang menggunakan peralatan sarat teknologi yakni gravimeter.

“Peralatan menjadikan metode gaya berat ini cukup powerful di geotermal karena bisa memantau kandungan / perubahan massa di bawah permukaan sehingga sustainability terjaga,” kata dia.

Atas kemanfaatan tersebut, ia menyatakan bahwa PGE siap mendukung rencana aksi KGI dan Badan Informasi Geospasial (BIG) untuk menciptakan skema kolaborasi diseminasi informasi.

Terkait bidang gaya berat demi dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas dalam pengembangan energi panas bumi di Indonesia.

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

Tofan menjelaskan, data gaya berat memiliki kapasitas yang penting untuk membantu menekan risiko dalam kegiatan eksplorasi panas bumi nasional.

“Ya, karena itulah gaya berat banyak digunakan untuk eksplorasi dan monitoring.”

“Khususnya di area geotermal Kamojang ini yang sudah beroperasi sejak tahun 1983,” kata Tofan.***

Sempatkan untuk membaca berbagai berita dan informasi seputar ekonomi dan bisnis lainnya di media Businesstoday.id dan Kongsinews.com

Jangan lewatkan juga menyimak berita dan informasi terkini mengenai politik, hukum, dan nasional melalui media Ekspres.news dan Femme.id

Sedangkan untuk publikasi press release di media ini atau serentak di puluhan media lainnya, klik Rilisbisnis.com (khusus media ekbis) dan Jasasiaranpers.com (media nasional)

WhatsApp Center: 085315557788, 087815557788, 08111157788.

Pastikan download aplikasi portal berita Hallo.id di Playstore (android) dan Appstore (iphone), untuk mendapatkan aneka artikel yang menarik.

Berita Terkait

PT Geo Dipa Energi Diminta Kemenkeu untuk Optimalkan Pemanfaatan Potensi Panas Bumi di Tanah Air
Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik Didorong Pengamat Energo untuk Percepat Pelaksanaannya
Peneliti BRIN Sebut Gas Bionik Rawa dan Gas Termogenik Belum Dimanfaatkan untuk Masyarakat
Inilah Profil PT Medco Cahaya Geothermal yang Peroleh Dana Rp2 T dari Development Finance Corporation
Masdar Group dari UEA Investasi di Ibu Kota Nusantara untuk Pengembangan Energi Terbarukan
Disebut Sukses dalam PLTS Terapung Cirata, Uni Emirat Arab Juga Berminat Investasi di Sektor Panas Bumi
Energi Laut Menjadi Solusi untuk Kebutuhan Energi di Daerah yang Sulit Dijangkau oleh Listrik Konvensional
Riki Ibrahim dan Kamaruddin Abdullah Ucapkan Selamat Ulang Tahun Energi Terbarukan Indonesia
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 8 Juli 2024 - 07:11 WIB

PT Geo Dipa Energi Diminta Kemenkeu untuk Optimalkan Pemanfaatan Potensi Panas Bumi di Tanah Air

Kamis, 27 Juni 2024 - 07:22 WIB

Kapasitas Geotermal Kamojang Capai 235 MW Mampu Pasok Listrik untuk 260.000 Rumah Tangga di Jabar

Jumat, 7 Juni 2024 - 13:23 WIB

Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik Didorong Pengamat Energo untuk Percepat Pelaksanaannya

Sabtu, 1 Juni 2024 - 07:22 WIB

Peneliti BRIN Sebut Gas Bionik Rawa dan Gas Termogenik Belum Dimanfaatkan untuk Masyarakat

Kamis, 23 Mei 2024 - 18:25 WIB

Inilah Profil PT Medco Cahaya Geothermal yang Peroleh Dana Rp2 T dari Development Finance Corporation

Kamis, 23 Mei 2024 - 11:20 WIB

Masdar Group dari UEA Investasi di Ibu Kota Nusantara untuk Pengembangan Energi Terbarukan

Rabu, 22 Mei 2024 - 08:53 WIB

Disebut Sukses dalam PLTS Terapung Cirata, Uni Emirat Arab Juga Berminat Investasi di Sektor Panas Bumi

Jumat, 17 Mei 2024 - 12:47 WIB

Energi Laut Menjadi Solusi untuk Kebutuhan Energi di Daerah yang Sulit Dijangkau oleh Listrik Konvensional

Berita Terbaru